Posted by: Jaring | August 10, 2008

TOEFL test yang gagal :(

Jumat, 8 Agustus 2008 kemarin numpang bus kecil (PO Gunung Handil Samarinda – Senipah) dari kantor pukul 13 lewat (waktu Indonesia tengah tentunya). Ternyata bus ini bisa booking segala, mirip kaya travel Jakarta-Bandung yang bisa lewat tilpun booking-nya. Tentunya, untuk memenuhi bangku yang masih kosong dan biar orang yang booking rumahnya ga kelewatan maka sopir memacu kendaraannya slowly but sure..ya..pelan2 sepanjang Senipah sampai pertigaan Samboja baru joss terus.

Dari Senipah, ada 2 rute untuk bisa mencapai Samarinda. Lewat Handil, Sanga-sanga terus Samarinda dan lewat Samboja, Kilo terus Samarinda. Kalo lewat Handil kendaraan yang ada hanyalah L 300 yang juga bisa diyakinkan berapa maksimum speed-nya.

2 (dua) jam melewati jalan raya 2 jalur 2 lajur undivided, suasananya mirip jalan dari Bandung ke Cirebon (yang lewat Cadas Pangeran itu lho). Sempat terkantuk dikit tapi langsung kaget terbangun saat membaca tulisan “SMU Plus”..Yup memang plus2 kata orang bilang, dan yang plus buatku ya karena tempat inilah yang menjadi tujuanku ke Samarinda.

Sempat kebablasan 100 meter-an, akhirnya bus kecil itu berhenti dan bayar 25 ribu rupiah beres dah..Yup, ini tarif dari Senipah sampai dengan Samarinda. Jalan dikit nyari tempat minuman untuk sekedar bertanya dan meyakinkan bahwa itulah tempat yang dituju besok.

Alamat lengkapnya: SMUN 10 Melati (atau SMU Plus kalo kata oran situ), alamatnya Jl. Pelita Rt. 25 Kel. Harapan Baru, Kec. Samarinda Seberang SAMARINDA 75132. Please be informed, tempat inilah lokasi yang ditunjuk oleh ETS (Educational Testing System) http://www.ets.org untuk mengadakan tes TOEFL (salah satunya). Tes TOEFL iBT yang berlaku international bisa dilakukan di kota2 propinsi di Indonesia. Jadi..yang berniat mau tes, tapi lokasinya di Kalimantan, ndak perlu ke Jawa (ke Jakarta), karena di kota2 propinsi di Kalimantan pun bisa dilakukan… TAPI…..untuk tapinya terusin aja baca di bawah ya… πŸ™‚

Setelah yakin bahwa memang benar itu lokasi tesnya, tujuan slanjutnya adalah ke tempat penginapan. Hotel terdekat dari SMU tersebut adalah Hotel Manau. Dapet dari mana infonya? Ya…jelas dari hasil nanya2 ke mailing list indobackpacker. Ini milist kumpulan orang2 yang suka bepergian, baik domestic atau international…Kadang kalo lagi loyo baca email2 di milist tersebut bikin joss lagi semangatnya..yo’a dalam rangka berkeliling dunia πŸ™‚

Ojek 15 ribu bisa mengantarkan aku dari dekat SMU Plus2 tersebut ke Hotel Manau. 15 menit ngebonceng bang ojek, dia cerita kalo yang bisa bersekolah di tempat plus2 tersebut hanyalah orang2 kaya dan pintar (mungkin), tapi yang pasti harus kaya..Kalo kata dia sih, yang bisa masuk cuman anak dengan orang tua yang berpenghasilan more than 5 millions rupiahs monthly. Tentunya wacana ini ngga bisa ditelan lonjong2..

Teorinya..dari hasil nilpun dulu seminggu yang lalu, tarif kamar AC hanya 175 ribu, tapi entah kenapa pas sampai di situ yang available tinggal kamar AC yang 250 ribu…over budget lagiiii..

Model hotelnya kaya cottage2 gitu..jadi ga menyatu dengan ruangan utama tempat resepsionist berada. Setelah dapat room, then Mba2 resepsionist nganterin ke kamar…dapatlah F3, satu rumah ada 4 kamar..nah kamar F3 itu adalah salah satu kamar dari 4 kamar yang tersedia di rumah F. AC, kipas angin, almari, kamar mandi dalam, dan tempat tidur (ukuran 2 orang) adalah inventaris yang ada di kamar tersebut. Alhamdulillah, bisa tidur di tempat yang layak. Dan bisa buat lanjutin belajar speaking and writing yang belum sempat kesentuh sampai tuntas.

Tapi..karena overbudget, ada agenda tambahan yang musti dilakukan, yaitu nyedot duit cash, karena cash money di dompet dah tipis banget..Mandi terus sholat Ashar dan menuju ke Samarinda kotanya. Dari depan Hotel Manau, ada taksi G (sebenernya bukan taksi, ini adalah angkot murni kek di Jawa2, tapi entah kenapa orang situ nyebutnya Taksi) warna orange (jurusan Harapan Baru – Pasar Pagi). Dengan membayar 5ribu rupiah sampailah di Simpang Gubernur, kemudian ganti dengan taksi C (biru, jurusan tak terbaca karena malam2) sampai ke Lembuswana Mall. Betewe, Lembuswana itu nama sesuatu yang aneh, gimana ngga aneh kalo bentuknya seperti berikut:

Tidak jauh beda dengan mall di Balikpapan, selalu ditemani dengan mati lampu yang akhirnya membuat beberapa (mostly) toko2 di situ harus menyiapkan genset. Ironis memang, propinsi dengan penghasilan barang tambang yang buanyak masih juga krisis energi. Minyak bumi dan batubara merupakan andalan kota2 di Kaltim, seperti Balikpapan dan Kutai Kartanegara. Tapi..kenapa masih seperti ini ya..? Panjang ini pembahasannya, jadi kita skip dulu sajah..

Sambil menikmati nasi goreng ikan asin di food court yang sederhana, tak lupa untuk berkunjung ke dunia maya..Yo’a dunia lain yang keberadaannya sangat signifikan untuk meneruskan pemikiran2 yang kalo ga dikeluarkan bisa blow out lama2 he2..

Setengah 8, setelah ambil cash money di ATM secukupnya lalu kembali menuju ke tempat pemberhentian angkot. Sama seperti saat datang, pulangnya pun pake taksi C sampai di Simpang Gubernur, dilanjut dengan taksi G sampai depan hotel.

Tidurrr…. #&*$*$*%&%@(^#II* (ngga ding, sempat chatting bentar sama ***)

Bangun pagi, sudah tersedia sebutir telur rebus dan roti tawat (entah seperempat atau setengah, yang pasti cuilik tenan lah) dan yang lebih pasti ngga cukup..so..pesan nasi goreng lagi dan teh manis panas..abis 16 ribu 500 rupiah. Walopun nasi goreng rasanya lempeng2 aja, Alhamdulillah masih bisa makan kenyang, dan sangat patut untuk disyukuri. Sampai saat itu, skenario berjalan mulus, tak ada tanda2 kekacauan πŸ™‚

Dengan diantar sepeda motor oleh bapak2 yang nongkrong di hotel, sampailah di SMU Plus2 itu, sekitar jam 10an. Jadwal tes jam 11, masih sangat jauh dari telat. jadi…ternyata di SMU tersebut ada asramanya, jadi anak2 yang bersekolah di situ ngga pada pulang pas hari2 sekolah, nginep di asrama sekolahan. Dan seragamnya itu mirip kek PNS, coklat tua..aneh..tapi ga penting lah..

Setelah menunggu sekian menit, muncullah seorang mister pribumi berinisial MM (kepanjangannya mirip kek nama perdana menteri Malaysia, cuma beda t sama d doang). Ternyata masih mas2….Ngajak salaman langsung tuh orang, dan entah ada sesuatu di wajahnya yang ingin disampaikan..$%*%*%*%*@%^#*(%%*%^@% (perasaan mulai ga enak)…..

Dan butulllll….ternyata tes DI-CANCEL……lutut lemas, darah bergejolak, dan napas tersengal-sengal (ini bo’ong, ngga segitunya lah)…….. Karena jangkar kapal, kabel telkomnya putussssssssss……. sejak 5 hari yang lalu dan dicoba diperbaiki tapi ga sanggup juga teknisi dari telkomnya. Begitulah alasan si Mas MM ini, tapi kenapa ngga kasih tahu dulu ya? Dah rugi waktu, rugi ninggalin kerjaan, rugi material, dan rugi2 lainnya (kalo diitung-itung)…

Jadi..test material untuk Sabtu itu harus didonlot dari server pusatnya di Amerika sana, kemudian dites-kan ke candidate, dan hasil rekaman tes candidate selanjutnya diupload lagi ke Amrik sana. Jadi keberadaan internet absolutely important…ga ada tawar2an lagi..Nah..di SMU plus tersebut, provider internet untuk tes2an itu menggunakan telkom..

Pas kutanya, emang sering ya Mas?, si Mas jawab:” Wah ngga pernah separah ini Mas, paling cuma ngedrop2 doang, bis itu ditelpun ke telkomnya langsung beres deh”..Nah..berarti my bad luck huhuhuhuhu…Yah seperti itulah, kadang sesuatu hal yang kita rencanakan dengan baik2, bahkan sampai dibela-belain nginep dulu semalam sama Rinda, biar paginya fresh..masih juga seperti itu. Kuasa Allah SWT berbicara di sini..jadi sebagai manusia mari diikhlaskan saja…walopun lemes juga sih dan berbagai masalah baru muncul yaitu….mencoba menjelaskan ke manajemen tempat kerja buat bisa ijin lagi sabtu depan, dah itu aja masalahnya? Tentu bukan..karena closing date di Spore adalah Sept 2, kalo TOEFL tesnya Aug 16 score report baru sampai di Spore Sept 4 (14 working days after test date)..Yah begitulah…lewat dari deadline..

So…..????

Ya pastinya terus usaha..Setelah terima email resmi dari ETS Amrik sono, kemudian email tersebut diforward ke committee di Spore dengan harapan ada dispensasi untuk case ini, special case lah kalo dibilang kan? Setelah itu, biar Allah yang memutuskan..yang penting I’ve done the best (at least menurutku hihihi)..

So…lessons learned yang bisa dipetik dari case ini adalah:

  1. 3 hari sebelum test date, telpun lah lagi panitia TOEFL tes di sekolah yang buat tempat tesnya. Hal ini sudah dilakukan, tapi 1,5 minggu sebelum test date (dan katanya confirmed, tinggal datang aja)..Eh..jangkar nyenggol kabelnya 5 hari sebelum test date. Jadi…bisa ditambahkan di risk assessment dunkz, kalo pengecekan paling ngga 3 hari sebelumnya.
  2. Kalo belum yakin tempatnya, datanglah 1 hari sebelumnya. Ini juga sudah dilakukan and well done..
  3. Jangan lupa simpan nomor hape si mas2 panitianya, dan jangan lupa ingatkan ke mas2 panitianya untuk juga simpan nomor hape kita (nah ini die yang kecolongan).
  4. Baca2 dulu apa yang musti dibawa saat hari H, ini juga sudah dilakukan.
  5. Jangan lupa sarapan..ini juga sudah dilakukan

Jadi..sebenernya cuman kecolongan yang nomor 3 aja, artinya generally preparation sudah cukup mantap. Tapi…kembali ke falsafah awal, manusia hanya bisa merencanakan, Sang Pengambil Keputusan lah yang punya otoritas penuh untuk memutuskan..Jadi..kalo gagal kek gini ngga banget kalo sampai bikin lemes, justru kebalikannya, musti nambah spirit lagi, dan tentunya nambah waktu buat nyiapin materi tesnya lebih baik…

Seperti itu mungkin..jadi kesimpulannya? Alhamdulillah tesnya ga jadi kemarin, jadi bisa belajar lagi πŸ™‚

Advertisements

Responses

  1. moo…moo… ksian amat yak
    gapapa
    kirain kamu nulis perbincangan pentingku denganmu wehee
    yasuwth lah yaa, kutunggu tulisan selanjutnya

  2. Hihihihi…emang dah serius ya? Padahal bentar lagi aku mau serius ngobrolnya, kamunya malah kaburrrrrr 😦

  3. mo, kl gw dl dapet hasil tes nya skitar 1 bln lebih, jd kl bisa usahin tesnya jauh2 hari sblm deadline,,
    misalny u mo masukin sept, u tes bln may,

    gt..

    kl nga, nga keburu masukinnya,

    tp u bs tny ama nus, bs nga submitnya belakangan,

    biasa mrk kasi

    kaya tes GRE gw, telat bgt, nyampe 1 bln lebih,
    tp NTU ngasih..

    =)

    sukses mo

    =)

  4. Makasih Isaac advice-nya πŸ™‚
    I have planned for it, but unpredictable problems had happened bo’
    Dan aku dipindahteskan menjadi Sept 21, 2008. Sedangkan closing date NUS adalah Sept 2, 2008. Aku dah kirim aplikasi buat NUS without TOEFL score report, aku dah kasih explanation ke committee-nya tentang problemku. Ga ada lagi yg bisa kulakukan Boss, dah maksimal itu. Selain karena kterbatasan geografisku juga, ya karena workload-ku. Jadi skarang tinggal berdoa saja he2..

  5. Halo Mo, Pie Kabare …..

    Mantap kali pun Boss…..
    Dengar-dengar dah mau “angkar kopor” dari nisconi dan melanjutkan ke study ke singapur sana. Se kampus ama Boss Edo juga nggak ?

    Mantap boss, jangan lupa kalo dah matang di kampung orang, baliklah kita ke kampung halaman hehehh πŸ™‚

    gnw

  6. Alhamdulillah kabar baik di sini Boss? Cem mana kabar situ? Keknya dah mantap kalipun, diam2 aja he2..
    Alhamdulillah setelah sekian “percobaan” dari Yang Maha Kuasa buatku, akhirnya Dia memberikan yg Insya Allah terbaik buatku, memang sesuatu akan terasa sangat indah kalo datang tepat pada waktunya πŸ™‚
    Insya Allah aku ambil di NUS, krn offshore eng-nya lebih mantab di situ. Pastinya lah Boss, nanti awak kan balik ke tempat awak pertama kali dihidupkan. Ini lagi coba “bertarung” di luar kandang aja he2..doakan sukses ya Boss..Sukses jga buat situ πŸ™‚


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: